Groundbreaking dan Peletakan Batu Pertama Mushalla PT. Dukuh Raya

  • Share

Lembar, KIM Dikominfo – PT. Dukuh Raya Shipyard gelar acara Halal Bi Halal dan Groundbreaking Pembangunan Galangan Kapal dan Musholla H. M. Arifin yang dihadiri oleh Bupati Lombok Barat (Lobar) H. Fauzan Khalid, Kepala Dinas (Kadis) Perhubungan Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) Lalu Mohamad Faozal, KSOP Lembar, Kadis Lingkungan Hidup Lobar Budi Darmajaya, Kapolres Lobar, Kapolsek Lembar, Koramil Lembar, Kepala Pelindo III Cabang Lembar, Tokoh Agama, Tokoh masyarakat setempat serta Mitra kerja PT. Dukuh Raya Shipyard di Dusun Teluk waru Desa Labuan Tereng, Kecamatan Lembar, Senin (21/6/2021).

Bupati Lobar H. Fauzan Khalid dalam sambutannya mengatakan, “Pelabuhan dan Bandaran itu sama, maka fasilitas bandara dan pelabuhan harus sama juga, secara nomenklatur pelabuhan dan bandara itu sama, maka fasilitasnya juga harus sama,” ujarnya.

Bupati juga meminta agar PT. Dukuh Raya berkomunkasi dengan pemerintah desa setempat dan camat Lembar terkait pengadaan tenaga kerja di PT. Dukuh Raya karena sesungguhnya hanya Kepala Desa (Kades) yang mengerti wilayahnya.

“masalah tenaga kerja, lebih baik berkomunikasi dengan Kades Labuan Tereng,  Camat Lembar, kalau bisa 100 persen tenaga kerjanya orang Lobar dan Sekitarnya,” Tambahnya.

Direktur Utama PT. Dukuh Raya, H. Agus Salim Rabang menceritakan perjalanan beridirinya  galangan kapal diwilayah Nusa Tenggara yang didirikan pada tahun 1994 oleh H. Muhammad Arifin. Keberadaan galangan kapal di NTB merupakan respon atas dibukanya jalur lalu lintas laut atau Tol Laut gagasan Presiden RI Jokowi diwilayah NTB.

“Pada tahun 1994, galangan kapal tidak ada di wilayah Nusa Tenggara, hanya ada di Surabaya. Untuk itu, (alm) Bapak H. Muhammad Arifin bekerjasama dengan pemerintah NTB untuk membangun galangan kapal di Lembar ini” Ungkapnya.

Agus Salim Rabang memaparkan, saat ini ada 100 pekerja yang bekerja di Galangan Kapal PT. Dukuh Raya, Nantinya akan ada empat Galangan Kapal dengan tiga galangan Sistem Air Kolam dan satu sistem Air Bag.

“Ada 100 pekerja di PT. Dukuh Raya saat ini dan 90 Persen tenaga kerja berasal dari Lombok, 10 persen pekerja dari luar daerah. Nanti ada empat Galangan Kapal, satu Galangan kapal membutuhkan 100 Pekerja, jadinya nanti kita butuhkan 400 Pekerja dan insyaallah nanti kita akan berusaha untuk memprioritaskan putra daerah,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan  Provinsi NTB H. Lalu Mohamad Faozal mengucapkan, “selamat atas Groundbreaking Pembangunan Galangan kapal PT. Dukuh Raya Shipyard, ia mendorong agar PT. Dukuh Raya terus berinovasi untuk kelancaran lalu lintas laut,” ucapnya.

“PT. Dukuh Raya luar biasa, jauh sebelumnya sudah mempersiapkan galangan kapal untuk pelayanan kapal-kapal kita. Selamat atas Groundbreakingnya, kita dorong untuk terus berinovasi dan menguatamakan putra daerah dalam setiap sudut sebagai pekerjanya,” Pinta Kadis Perhubungan NTB yang sebelumnya menjabat Kadis Parwisata NTB ini dalam sambutannya.

acara selanjutnya dilanjutkan dengan peletakan batu pertama Galangan Kapal dan Musholla H. M. Arifin, rencanya galangan kapal sistem air bag dijadwalkan rampung November Tahun 2021 ini. KIM Diskominfotik/Fyan/YL

 

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *